beritamedan’s Weblog
terdepan untuk kebenaran

Ayah Mertuaku Mengambil Peran Suamiku

Pernikahanku dengan Toha (bukan nama sebenarnya) berlangsung sangat meriah, semua temanku juga sahabat Toha hadir untuk mengucapkan selamat kepadaku. Begitu juga dengan kerabat dan keluarga besar masing-masing mempelai, semua hadir untuk ikut bersuka ria memeriahkan resepsi pernikahan sekaligus beramah tamah antar keluarga kami berdua.

Acara malam pertamapun berlangsung lancar walau ada sedikit ‘gangguan’, karena aku sama sekali tidak memiliki pengetahuan tentang bagaimana seharusnya perempuan bersikap terhadap suaminya di atas ranjang. Namun keadaan itu tak berlangsung lama, karena sekian menit kemudian naluri dan hasrat keperempuananku mengambil alih rasa malu dan grogi. Dan terus terang malam itu Toha sangat bekerja keras untuk mengimbangi gelora birahiku yang demikian hebat.

Demikian juga pada malam-malam berikutnya, kami sama-sama mampu melepaskan hasrat yang telah terpendam sejak lama. Bahkan tak jarang dalam satu kali ‘permainan’ aku mengalami berkali-kali orgasme yang membuatku mengerang dan bergerak liar, mendesak-desakan tubuhku ke dalam pelukan hangat Toha, sebelum akhirnya kami berdua terkulai lemas di atas ranjang dengan selimut dan sprei yang telah berantakan.

Selama kurang lebih empat bulan, kami merasakan masa-masa indah dalam kehidupan rumah tangga. Tidak sekalipun pertengkaran atau perselisihan terjadi di antara kami. Sebelum akhirnya muncul satu dua batu sandungan yang membuat kami bisa saling berdiam diri selama berhari-hari dan saat-saat itu adalah saat paling menyebalkan dalam kehidupan rumah tanggaku.

Kelemahan-kelemahan Toha memang baru terlihat setelah kami menjalani bahtera rumah tangga. Toha yang aku kenal sangat penyabar, penyayang, penuh perhatian ternyata hanya bertahan beberapa bulan saja, selebihnya Toha adalah seorang yang amat egois, pasif dan lebih senang menyendiri dan cenderung kekanak-kanakan jika menghadapi sebuah masalah. Mungkin karena Toha anak tunggal dan masih muda.

Jika sudah begini, aku hanya ikut berdiam diri sehingga keadaan jadi bertambah pelik. Padahal jika kulihat dengan jelas, masalah yang kami hadapi sangatlah sepele. Tapi untunglah ada ayah mertuaku yang selalu memberikan nasehat-nasehat berharga buat kami berdua, sehingga pertengkaran tidak sampai membuat kami merencanakan hal-hal yang mengarah ke jurang perceraian. Hal terburuk memang tak terjadi pada perkawinan kami, namun hal yang lebih buruk ternyata telah mengintai dan sedikit demi sedikit mengikis rasa cintaku terhadap Toha

Secara tak terduga pesona ayah mertuaku kemudian menggantikan posisi Toha dalam keseharianku sebagai seorang ibu rumah tangga. Karena menurutku ayah lebih bisa mengerti akan perasaan dan keinginanku. Jika masalah sudah muncul ayah pasti hadir untuk menghibur dan memberi nasehat kepadaku, hingga membuat aku merasa lebih damai jika dekat dengan ayah.

Celakanya perasaan damai tersebut akhirnya berkembang menjadi perasaan sayang dan cinta, karena ternyata aku lebih memerlukan kehadiran ayah mertuaku dari pada suamiku. Baik saat aku dalam kesulitan maupun saat aku membutuhkan kehangatan seorang laki-laki. Aku sendiri baru menyadari jika ayah mertuaku masih cukup muda dan gagah dalam penampilannya, atau mungkin karena aku terlanjur mengaguminya, entahlah…

Yang pasti, awalnya ayah memang menghindar dari pancingan-pancinganku. Namun aku tahu pasti, bahwa ayah juga laki-laki normal yang masih muda dan pasti memiliki hasrat yang sama dengan laki-laki pada umumnya. Dan umpanku akhirnya termakan juga olehnya, hal yang hampir dua bulan belakangan aku harapkan.

Awalnya ketika aku baru saja selesai mandi, sementara Toha telah berangkat ke kantor, karena masih mengenakan handuk yang hanya menutupi separuh tubuhku, ayah menatapku dengan pandangan mata yang lain dari biasanya. Aku sempat tertegun dengan tatapan itu, namun sedetik kemudian justru aku yang memanfaatkan keadaan itu. Setelah sampai dalam kamar, dengan alasan pintu lemari yang tak bisa terbuka, aku meminta ayah untuk menolongku.

Dan saat itulah kesempatan muncul, setelah ayah berada dalam kamar, dengan sengaja aku melepaskan handuk yang melilit tubuhku, hingga tubuhku yang setengah telanjang dan masih agak basah terlihat jelas di hadapannya. Dan tanpa aku duga, ayah langsung menubruk dan memeluk aku seraya menciumi seluruh tubuhku. Dan selanjutnya terjadilah perbuatan yang seharusnya tidak kami lakukan.

Sejak saat itu, ketika Toha tidak berada di rumah, ayah selalu menggantikan posisi anaknya dan anehnya aku merasa sangat bahagia dengan perselingkuhan ini. Semakin hari perasaan sayangku terhadap ayah mertuaku semakin berkembang dan sulit untuk aku musnahkan. Padahal aku sangat sadar bahwa hal ini akan berakibat sangat mengerikan di masa mendatang. Namun sampai saat ini aku tak bisa berbuat apa-apa, haruskah aku menceraikan Toha dan menikahi ayah mertuaku…?

Seperti diceritakan Ratna kepada http://www.perempuan.com

About these ads

2 Tanggapan to “Ayah Mertuaku Mengambil Peran Suamiku”

  1. Seharusnya tdak boleh terjadi.Jika anda lebih terbuka terhadap suami anda,saya yakin tdak akan bgini.Tp klo sudah begini ya mendingan tinggalkan ke2nya.Dari pd dosa slalu menyertai anda

  2. Segeralah anda selesaikan masalah ini, hal pertama yg harus anda lakukan adlh meminta maaf terhadap suami anda, apapun sifat dan keadaan suami anda, dia tetap suami, yg selayaknya anda hargai, bukan anda khianati. Dosa telah semakin hari bertambah, jika anda tidak menghentikan perbuatan ini.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: